January 30, 2014

Terlalu jujur

ukhti tu suruh tulis kelemahan dan kelebihan sahabat di sehelai kertas.
yang aku fikir tulis kelemahan dan kelebihan sahabat dalam keadaan mata tertutup
yang tulis dalam keadaan mata tertutup tu aku sorang je.
yang lain semua celik kan mata untuk tulis perihal dua perkara itu kepada sahabat yang dah ditetapkan
antara aku yang salah dengar. atau. memang aku yang lurus sampai masa tulis pun tulisan senget ke tepi.

entah aku ni yang tak pandai menipu.
atau aku yang memang terlalu jujur.
atau aku yang terlalu lurus.

erm.

sebab saat aku tulis part kelemahan tu.
aku memang tulis betul-betul kelemahan sahabat tu.
kata sahabat. mesti la tahu kan?
sebab sahabat takkan menipu sahabat dia.
jujur.

part jujur tu.
erm.
aku kecewa dengan diri.
sebab terlalu jujur hingga buat sahabat tu menangis.
masa tengok dia menitis air mata tu.
dalam hati aku terus doa.

'Allah, aku pesalah hukum aku sekarang'

terlalu jujur yang membuat kan hati sahabat lain terluka.
jujur apa kalau begitu.

sampai sekarang.

'selemah lemah ukhuwah adalah bersangka baik'

kecewa dengan diri. mendiamkan diri.




2 comments:

Izz Hazwani said...

kalau saya yang disuruh menulis.
saya tak tahu bahagian mana aling laju saya tulis.

bahagian kelemahan; atau sebaliknya.


sebab orang orang sekarang lebih melulu nampak yang salah.

fyy mokhtar said...

melulu nampak salah yang mungkin nak meng'aib'kan sahabat tu.

atau

terlalu jujur yang membabi buta yang dia memang nak bantu sahabat tu.

sampai sompek sendiri dia pun lupa :)

Allah Maha Tahu :)